Dah brapa hari penulis tidak membuka blog atas masalah2 tertentu, disamping kesihatan yang x brpe nk sihat ni..(betul ke ayat tu)..Moga2 ia menjadi kifarah dosa2 yang penulis pernah lakukan sebelum ni..

Segala puji bagi Allah tuhan sekelian alam, salawat dan salam keatas nabi Muhammad s.a.w, kepada kaum kerabatnya serta sahabat-sahabat baginda..

Dalam Islam terdapat perayaan yang besar yang disebut sebagai 'eid atau hari raya, iaitu 'Eidul Fitri dan 'Eidul Adha. Namun disana ada perayaan2 lain yang disambut oleh umat Islam, antaranya Mulidurrasul. Ia bukan satu kewajipan, tetapi tiada larangan untuk meraikannya.

Hari ini kita berada di bulan Rabi'ul Awwal. Di bulan ini telah lahirnya junjungan besar yang mulia Muhammad s.a.w. Sememamgnya tidak dapat kita nafikan besarnya jasa baginda kepada kita semua. Oleh itu, sepatutnya kite sentiasa mengingati baginda samada dengan mendengar tazkirah-tazkirah, atau kita bersalawat keatas baginda pada setiap masa sebagai menunjukkan rasa terima kasih kita kepada baginda dan tanda ingatan kita kepadanya. Memikirkannya, membuat penulis ingin berkongsi berkenaan fadilat salawat dan salam keatas Baginda S.A.W.

Sesungguhnya amat besar fadhilat atau kelebihan kita bersalawat keatas nabi Muhammad S.A.W. disamping manfaat yang sangat banyak akan diperolehi di dunia mahupun di akhirat bagi mereka yang banyak bersalawat kepada baginda.

Allah ta'ala telah berfirman dalam surah al ahzab ayat 56 yang bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan Malaikat-Nya bersalawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang yang beriman, bersalawatlah kamu kepadanya serta ucapkan salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya".

Sabda nabi s.a.w: "Siapa yang bersalawat keatas ku sekali, Allah s.w.t akan salawat keatasnya sepuluh kali". Hadis sahih riwayat Muslim.

Sebahagian ulama ada menyebut, jika sekali Allah s.w.t salawat keatas hambanya dalam seumur hidup, sudah sangt cukup kemuliaan keatas hamba itu, bagaimana dengan sepuluh kali salawat atas setiap satu salawat hamba itu keatas nabi Muhammad s.a.w??

Segala puji bagi Allah s.w.t atas kebesaran fadhilat dan pemberian-Nya kepada hamba-hamba-Nya.

Maka perlulah keatas kita perbanyakkan salawat kepada nabi Muhammad s.a.w pada setiap ketika, pada malm jumaat, dan pada siang jumaat khususnya, dan sertakan salawat itu dengan salam. Sesungguhnya Allah s.w.t menyuruh melakukan kedua-duanya.

Perlu juga bagi mereka yang bersalawat dan salam kepada baginda s.a.w, sertakan bersama keluarga baginda.

Rujukan: Nasa'ih Ad Diniyyah Wal Wasaya Al Imaniyyah.

Posted by Bahtera Hamba Friday, February 19, 2010






Pertama, lemahnya akidah dan iman. Ada pertanyaan kenapa lemahnya akidah dan keimanan bagi umat Islam, karena kita dari dahulu sentiasa mengabaikan ajaran agama Islam, mengabaikan ilmu-ilmu Islam dan mengutamakan ilmu-ilmu yang lain dan ilmu agama Islam kita jadikan ikut-ikutan sahaja, yang penting kita makmur secara dunia, tetapi agama kita singkirkan dari kehidupan,

Kalau sedar, kita sesungguhnya termasuk dikalangan orang yang kufur nikmat, dahulu kita sebelum merdeka, kite menangis-nangis dan mengadu kepada Allah, setiap malam kita berdoa sambil duduk, berdiri dan berbaring, tetapi setelah merdeka, kita singkirkan hukum-hukum Islam, syariat-syariat Islam dan ajaran Islam dari kehidupan kita, inilah yang mengakibatkan umat Islam mundur dari hari ke hari hingga hari ini.

Kedua, tidak adanya ukhuwah Islamiyah. Kita berpecah belah dengan timbulnya berbagai aliran, organisasi dalam Islam, yang mengikut parti-parti tertentu sehingga akhirnya merugikan umat Islam sendiri.

Rasulullah SAW mensinyalir yang artinya “hampir tiba masanya dimana bangsa-bangsa lain itu akan mengoyak dan menyerbu umat Islam seperti makanan di atas meja hidangan”.

Lalu sahabat merasa hairan kemudian bertanya kepada Rasul “apakah jumlah kami waktu itu sedikit, sehingga kami dikoyak dan diserbu sedemikian rupa seperti makanan yang hendak dihidangkan ? “.

Kemudian nabi menjawab “tidak, bahkan jumlah kamu ketika itu banyak, tetapi jumlah kamu tidak memiliki kualiti dan terpecah satu dengan yang lain, akhirnya kondisi semacam ini hanya banyak tetapi tidak mempunyai kualiti seperti buih yang ada dilautan”.

Ternyata penyebab utama adalah, seperti mana yang disebut oleh Rasulullah didalam hadisnya yang berbunyi: “di dalam dada umat Islam itu ada penyakit wahn, sahabat bertanya apa penyakit wahn itu ya Rasulallah?, Baginda menjawab: “cintakan dunia dan takut mati”.

Kalau hal ini masih ada pada diri umat Islam maka sampai pada hari kiamat pun kita tidak akan memperolehi khairul ummah..fikir-fikirkan bersama..

Posted by Bahtera Hamba Tuesday, February 9, 2010






Dalam sebuah kitab karangan 'Ustman bin Hasan bin Ahmad Asy-Syaakir Alkhaubawiyi, seorang ulama yang hidup dalam abad ke XIII Hijrah, menerangkan bahwa sesungguhnya Allah S.W.T telah menciptakan akal, maka Allah S.W.T telah berfirman yang bermaksud : "Wahai akal mengadaplah engkau." Maka akal pun mengadap kehadapan Allah S.W.T., kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal berbaliklah engkau!", lalu akal pun berbalik.

Kemudian Allah S.W.T. berfirman lagi yang bermaksud : "Wahai akal! Siapakah aku?". Lalu akal pun berkata, "Engkau adalah Tuhan yang menciptakan aku dan aku adalah hamba-Mu yang daif dan lemah."

Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Wahai akal tidak Ku-ciptakan makhluk yang lebih mulia daripada engkau."

Setelah itu Allah S.W.T menciptakan nafsu, dan berfirman kepadanya yang bermaksud : "Wahai nafsu, mengadaplah kamu!". Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri. Kemudian Allah S.W.T berfirman lagi yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau."

Setelah itu Allah S.W.T menyiksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun, dan kemudian mengeluarkannya. Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau."

Lalu Allah S.W.T menyiksa nafsu itu dalam neraka Juu' selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata, " Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku."

Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahwa nafsu itu adalah sangat jahat oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu itu, jangan biarkan nafsu itu mengawal kita, sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah.

Fikir2 kan!!

Posted by Bahtera Hamba Saturday, February 6, 2010

Bumi yang kamu jejaki sekarang aman, tenang, penuh kenikmatan. Setiap yang kamu ingin lakukan, tiada kesusahan mahupun ketakutan. Kamu bermain, berhibur di tempat-tempat hiburan, bergelak ketawa bersama rakan-rakan, berdating, semuanya itu bisa kamu lakukan. Kamu fikir tanah kamu jejaki itu bapa kamu yang punya?? Kamu fikir hidup kamu sudah sempurna??

Jauh disana, saudara-saudara seagama sedang menderita, ketakutan, kelaparan, kesakitan. Mahukan bermain, berhibur, keluar rumah pun belum tentu boleh. Kematian di depan mata, bunyi tembakan menjadi teman, tangisan mengganti hening malam..

Ingatlah sabda Nabi: “Barangsiapa yang berpagi-pagi bukan memikirkan permasalahan ummat Islam, maka dia bukan dari kalangan kami” – Al-Hadith.

Palestina, dari segi geografinya dikelilingi negara-negara Islam, bukannya negara-negara barat atau pemerintah-pemerintah kafir. Antara negara Islam terkuat dan terkaya yang ada berdekatan Palestina adalah Arab Saudi. Ada pula negara yang mempunyai ketenteraan yang hebat seperti Yaman. Jauh dari Palestina, terdapat banyak lagi negara Islam yang mempunyai kekuatan gagah seperti Iran, Indonesia dan Malaysia. Negara-negara di dalam OIC mempunyai lebih dari 200 buah negara semuanya.

Namun, Palestina yang kecil jika hendak dibandingkan negara-negara arab yang lain itu, dijajah pula oleh Israel yang bilangannya jauh lebih sedikit, yang negaranya jauh lebih kecil, tidak mampu dibebaskan oleh muslimin yang ramai di sekelilingnya.

Dimana kamu??

Benarlah sabda Rasulullah SAW: “Satu hari nanti, kamu akan dihurungi musuh seperti mana makanan dihurungi semut”Sahabat-sahabat bertanya, “Apakah kami sedikit ketika itu ya Rasulullah?” Rasulullah SAW menjawab: “Bahkan kamu ramai, tetapi ibarat buih di lautan”..

Kamu masih lagi boleh bermain? berhibur di tempat-tempat hiburan? bergelak ketawa bersama rakan-rakan? berdating dengan teman perempuan kamu??

Fikirlah kamu..

Sudah tiba masanya kamu serius dengan keimanan kamu, sudah tiba masanya kamu bergerak mengajak lebih ramai lagi untuk kembali kepada keimanan ini. Sehari kamu lewat, rekahan di Majidil Aqsa bertambah. Masa, yang lepas tidak akan kembali. Lebih lewat kamu lambat, lebih buruk keadaan. Sepatutnya kamu menyedari keadaan genting hari ini.

Palestina itu negara kamu! Rakyat di dalamnya adalah saudara mara kamu! Kematian mereka, kematian keluarga kamu!

Oleh itu, jangan tunggu lagi. Bergeraklah, asahkan keimanan kamu! kembali kepada Allah SWT sambil mengajak manusia di keliling kamu untuk turut bersama. Hanya apabila kamu beriman dengan sebenarnya, barulah Allah akan membuka pintu kemenangan pada kamu.

Sekian..
p/s: Semoga dapat diambil peringatan bersama..
video

Posted by Bahtera Hamba Friday, February 5, 2010





Assalamualaikum..

Manusia hidup selalu dihadapkan dengan berbagai pilihan. Ketika muda kita diharuskan memilih sekolah, setelah selesai, kita memilih pekerjaan, kemudian tempat tinggal, seterusnya memilih pasangan hidup, bahkan juga memilih parti politik untuk menyalurkan aspirasi kita. Terkadang kita confuse, apa pegangan kita dalam memilih ini.

Rasulullah telah mengajarkan kepada kita doa yang penuh dengan hikmah. Doa itu sering dibaca orang selesai daripada solat. Bunyinya: "Allahumma inni asaluka salamatan fid dien, wa 'afiyatan fi jasadi, wa ziyadatan fi 'ilmi, wabarakatan fi rizqi, wa taubatan qablal maut . ". Doa ini boleh kita jadikan tips "memilih" cara Rasulullah.

1- Salamatan fid din, pilihan itu harus menyelamatkan agama kita. Kita masih boleh mengkaji Islam, masih boleh ibadah, masih boleh menutup aurat, masih boleh menjauhi yang haram dan menjalankan yang wajib, termasuk untuk berdakwah.

2- Afiyat fi jasadi, pilihan itu harus mampu menjaga kesihatan kita; tidak mengikis tubuh kita sedikit demi sedikit tanpa makna. Apa artinya mempunyai harta yang banyak, akan tetapi mempunyai tubuh badan yang lemah? sampai tidak mampu melakukan ibadah? sehingga kebahagiaan tidak dapat dirasai?

3- Ziyadatan fi ilmi, pilihan itu meningkatkan pengetahuan dan pengalaman kita. Kita bergaul atau bekerja tidak untuk makin bodoh. Jadi pilih lingkungan kerja atau pergaulan yang meluaskan wawasan mahupun ilmu kita, sebagai bekal amal saleh kita. Karena tiada amal kecuali dengan ilmunya.

4- Barakatan fi rizqi, pilihan itu membawa keberkatan dalam rezeki kita. Rezeki kita itu tidak cuma yang berbentuk material, tetapi juga yang bukan material, seperti udara yang segar, suasana aman dan tenang, isteri yang solehah dan yang seumpamanya. Apa artinya pilihan dengan penghasilan besar dan kebendaan yang mewah, bila terlalu jarang bertemu anak istri, sampai akhirnya rumah tangga seperti neraka?

5- Taubatan qabla maut, pilihan itu masih memberi ruang kepada kita untuk memperbaiki diri, bertaubat, atau bahkan bila perlu, menarik diri atau berpaling secara elok bila ternyata ada sesuatu yang haram atau membahayakan di dalamnya

Semua ini, dilandasi dengan pengenalan syariat yang sahih, serta niat yang ihlas, insyaAllah akan menjadikan kita meraih kebaikan dalam pilihan-pilihan kita. Karena semua ukuran baik atau buruk, berkat atau tidak, tentu saja bukan diukur oleh manusia yang serba hina ini, tapi oleh ukuran-ukuran yang ditetapkan Allah dalam hukum syariatnya.

Allah berfirman: "Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahu, sedang kamu tidak mengetahui." (Qs. 2:216).

Sekian..

Posted by Bahtera Hamba

Subscribe here